Daily Journal?

Well, ga usahlah berlama2 dengan meratapi nasib blog ini yang ga pernah di upadate senjak entah tahun berapa yak 😁. Lets start a new journey aja deh.

Awal tahun kemarin saya berpikir pengen mulai tulis jurnal harian. Diari gitu. Ya cuma buat nulis apa aja yg terjadi atau yg saya rasakan sepanjang hari itu. Soalnya, sometimes adaa kejadian yg menarik, atau pikiran2 yg pengen diabadikan, tapi karena ga ditulis jadi lupa. Momentnya terlewatkan begitu saja.

Trus mikir, nulis dimana?kalo dibuku kayak masa abg dulu ga kuat lagi ni tangan nulis2. Kalo tandatangan bolehlah, apalagi yang menghasilkan duid hahahah. Lalu pikir tulis di laptop aja, trus disave. Ah, jiwa extrovertku ga setuju, tulisan itu kudu bisa dibaca orang. Walopun entah apa2 yang nanti akan kutulis 😋. Akhirnya ingat kalo punya blog ini. Di hp juga ada aplikasi wordpress. Kali aja tulisan saya menginspirasi orang lain wakakak. Ini mah mimpinya ketinggian 😂.

So, i decided to write in here. Sesukanya, sesempatnya, tergantung menang mana malas dan rajinnya hehe. Semoga aja bisa rajin deh. Biar ga dibilang Notaris Keset wkwkwkw.

Okk beklaahh ..see you at next post..

tjuptjup muah muah 😘😘

.Nat❤.

March 12th, 2019

Diatas bus safari Salatiga-Semarang

nonton futsal

Sudah 2 minggu ini Hubz memutuskan buat main bola lagi.Well,bukan di lapangan besar sih,ga ada teamnya kalee,sama perut kayaknya udah ga mampu dibawa lari jarak jauh.hehe.piss pap :p.melihat prestasi jaman kuliah dulu,Hubz jd back yang okreh begete,Futsal aja udah cukup lah,dari pada gantung sepatu kan ya?hehe.

Hari ini Danz ikutan nonton Pap main futsal. Sebenarnya minggu lalu juga mau diajak,tapi dia punya acara ngedate sama oma opanya (mertua) ke semarang. So,hari ini pertama kali Danz liat pap main,plus pertama kali nonton bola live. Nyampe di lapangan futsal,ternyata teamnya Hubz belum pada datang. 3 lapangannya juga lagi dipake orang. Jadi,nontonin mereka dulu lah Danz. Wajahnya sih lempeng,tapi ga mau memalingkan muka.Ngeliatin si bola yang di tendang kesana kesini. Seriuss banget!

Gak berapa lama,teamnya Hubz mulai berdatangan,lapangan yg mereka sewa juga udah dikosongkan. Saya pun semangat ngajakin Danz masuk ke dalam lapangan yang dikelilingi jala itu. Wuihh,senengnya Danz!bola langsung dikejar,dilempar,ditendang. Ditemani Pap,udah bisa dikit2 dribble bola.hihirrr.Bisa lah jadi pengganti Papnya nanti.Hahaha. Seru sendiri dia. Ketawa2 sampe gigi2nya kayak mau loncat. Ganteng bangettt anak guee.:D

Sayangnya ga bisa main lama2, teammatenya Hubz udah siap main. Danz digotong keluar,alhasil ngamuklah dia.hiks.masih semangat main ni bocah.Nangis2 sampe duduk2 ngambek di lantai. Saya yang puyeng,soalnya lantainya penuh pasir. Diangkat malah ngulet2 heboh kayak uler. Haduh,tenaga saya habis sampe simpenannya. Takut si adek kenapa2,saya biarin aja dia duduk di lantai. Nanti pulang baru bersih2. Ternyata ngambeknya masih sodara2. Dia jadi minta naek motor pulang. Wah,bagaimana mungkin nak. Mam gak bisa naik motor kale. Alat transportasi yang saya kuasai maksimal itu cuma satu, kaki.haa.iya kaki.padahal gak mungkin jalan kaki, jauh bok dari rumah.

Untung temennya pap datang,danz agak teralihkan diajak ngobro sama mereka. Kayaknya juga bingung, soalnya dia disuruh pake sepatu buat main futsal bareng. Dia sampe bolak balik nunjukin sepatu sandal yang gak pernah dia lepas. Lucu banget ekspresinya. Dengan semangat juga dia nunjuk “bowa (bola), pap ain, totow (motor)” yg artinya pap main bola sama bawa motor..haha ga nyambung tapi mam got the point son.hihi.

Hubz selesai main babak pertama, Danz langsung ngajak naek totow. Ya udah deh, pulang aja,yang penting udah sempat liat pap main,udah ngrasain main bola dalam jala yang luas juga. Minggu depan lagi aja ya sayang, tapi jangan rewel lagi ya! Sekarang siap2 nginap di ruma OmaOpa.Jalan2 lagi.asikk!!!:D

Sampingan

Menyusui Saat Hamil (NWP-Nursing While Pregnant)

Jadi kan setelah tespack saya bergaris dua yang jelas banget, officialy i’m pregnant again. Ha..gak direncanakan dan sebenarnya belum pengen. Pengennya sih ngasih adek buat Danz saat dia udah lebih besar umur 3 tahunan lah, tapi kepengennya manusia belum tentu kepengenannya Tuhan kan ya?nih buktinya umur danz 1,5 tahun, saya sudah dikasih berkat lagi. Sempat takut dan was2, bisa gak saya?mampu gak saya?apa bisa saya mengurus bayi dan balita sekaligus. Apalagi Danz anaknya gak bisa diam, maunya dekat sama mamanya terus, belum juga kepikiran apa secara finansial can we afford this blessing?Tapi pada akhirnya kalimat Puji Tuhan keluar juga deari mulut saya. Percaya akan janji Tuhan, bahwa setiap anak dikirimkan sepaket dengan berkatnya, cukup menguatkan saya. Belum lagi begitu banyak dukungan dari keluarga, sahabat, seketika rasa takut itu hilang. Yang ada malah rasa excited, bakalan punya anak CEWE (hahaha, pede banget, tapi kata2 dan keinginan doa kan? jadi diaminkan saja yess?:D)

Nah, yang jadi persoalan kemudian adalah, saya masih menyusui Danz dan sama sekali belum berniat untuk menyapihnya. Menyusui Danz itu keistimewaan bagi saya, membangun bonding yang sangat erat, apalagi saya harus bekerja dari jam 9- 4 sore. Ketika pulang kerja, saya langsung ditarik ke kamar sambil teriak2 “nenen-nenen”, bikin capek saya hilang. Menyusui sambil ngobrol2, cium2, peluk2, ibu mana yang tidak haappppyyy?hahaha. Ya walopun habis sesi nenen capeknya datang lagi, giliran Papnya yang ditagih buat mijet. haaa!! Dan lagi, waktu menyusui itu singkat saj asodara, 2 tahun bok, paling molor2 2,5 tahun. Uh, masa 6 bulan ini gak mau saya sia-siakan. Pokoknya walopun hamil saya tetap menyusui. Titik!

Haha, koq rasanya kalimatny gitu amat ya?koq kayak saya gak perduli keadaan janin saya? Gimana kalo si Adek kekurangan nutrisi karena keburu disedot kakaknya lewat ASI?atau gimana kalo ASI itu udah jadi racun buat kakaknya, trus kakaknya jadi kurus kerempeng,sesuai dengan mitos yang beredar?Tenang sodara2, saya menyusui saat hamil ato istilah bahasa enggresnya Nursing While Pregnant (NWP), bukan tanpa ilmu koq. Sejak Danz lahir, saya keranjingan join grup Ibu menyusui di fesbuk dan follow2 acc twiiter para pejuang ASI. kayak Asosiasi Menyusui Indonesi, Tambah ASi Tambah Cinta, Ayah ASi, dan masih banyakk lagiii. Search aja dengan kata kunci menyusui, pasti banyak banget grup yang pop out. Gak cuma join/follow aja lho, saya juga rajin baca dokumen, atau curhatan tanya jawab para bunda/ ayah disitu. Jadi kalau tentang ASI saya sudah khatam mantap dah. Ya tapi tetep alert juga lah, sapa tau ada perubahan atau ilmu baru di dunia perASIan. For me ASI is the best for baby, gak mau pindah ke lain hati.:)

Balik lagi ke NWP. Mengapa Saya berniat dan bersikeras untuk NWP ? Karena saya bisa. Kondisi saya sangat memenuhi syarat untuk NWP. Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi ketika seorang ibu ingin tetap menyusui selama hamil, antara lain:

  1. Tidak pernah mengalami keguguran
  2. Tidak pernah mengalami pendarahan selama masa kehamilan terdahulu, apalagi yang memerlukan bed-rest
  3. Tidak pernah mengalami kelahiran premature
  4. Kondisi janin dinyatakan dalam keadaan sehat oleh dokter atau bidan
  5. Berkonsultasi dengan dokter dan bidan pro-ASI apabila si ibu ingin tetap menyusui selama hamil
  6. Apabila mengalami kontraksi yang intens ketika menyusui, terutama jika itu terjadi saat trimester pertama, dianjurkan untuk segera berhenti menyusui dan segera menghubungi bidan atau dokter.
  7. Perhatikan baik-baik asupan harian ibu. Menyusui saat hamil sering kali menguras kondisi fisik ibu hamil, sehingga penting agar ibu hamil yang tetap menyusui selalu mengkonsumsi makanan bergizi, minum air putih yang banyak, dan cukup istirahat.
  8. Jika si kakak sudah memasuki masa MPASI, maksimalkan peran MPASI-nya. Berikan makanan yang bergizi dan bervariasi, perbanyak asupan cairan berupa air putih dan jus buah segar serta maksimalkna pemberian menu double protein. Gunanya terutama untuk mengantisipasi jika aliran ASI berkurang saat kehamilan ibu memasuki usia trimester kedua.
  9. Apabila ibu pernah mengalami sejarah keguguran atau kelahiran prematur dan pada kehamilan selanjutnya ingin menyusui di masa hamil, diskusikan secara komprehensif dengan bidan atau dokter. Pada beberapa kondisi, ibu dengan riwayat keguguran atau kelahiran prematur tetap bisa menjalankan NWP apabila dokter atau bidan melihat sebab kelahiran prematur aau kegugurannya tidak terkait dengan kondisi lemahnya kondisi rahim atau jika tenaga kesehatan meihat bahwa kondisi janin dinilai cukup kuat. ( Sumber Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI) – Dokumen Menyusui Saat Hamil (Nursing While Pregnant) dan Tandem Nursing )

Tuh kan, saya gak pernah keguguran, flek juga enggak. waktu kontrol pertama kali my midwife yang sangat PRO ASI (beliau konselor laktasi soalnya..;p), menyatakan bahwa saya dan janin sehat. tekanan darah juga okeh. So..what to worry?Sampai saat ini danzel masih tetap si jago nenen. Gimana gak, misalnya nih ya dia jatuh, nangis dikit, ujung2nya yang keluar rengekan “maaammm..nenennnn”. hahahahha. Produksi ASI saya juga masih cukup, danz kalo nenen masih kedengeran “glek-glek”nya.

Menurut dokumen tentang NWP, mulai trimester kedua ASI matang akan mulai berubah menjadi kolostrum, persiapan buat si adek nanti. Karena itu mulai trimester II, produksi ASI akan berkurang serta rasanya berubah. Ada anak yang akhirnya self weaning karena rasa dan kuantitasnya itu. Saya sih berdoa semoga Danz tetep mau, kalau iya kan daya tahan tubuhnya  tambah okeh, minum kolostrum bokkk..!!semua orang juga tau kolostrum itu paling baik buat menambah daya tahan tubuh. Jadi segala macam mitos yang bilang si kakak bakalan cacingan lah, diare lah, muntah2 lah, sakit2an lah, itu semua gak benar. ASI gak akan pernah berubah menjadi cairan mematikan. Anugerah Tuhan lho itu, masa Tuhan mau kasih racun bagi anak2nya sih?yang bener ajaa?:D. Trus jangan takut kolostrum itu bakalan abis buat si adek nanti. Tenang, sekali lagi udah diatur koq. Pas melahirkan nanti, kolostrum yang seharusnya buat si adek akan keluar secara otomatis, karena kolostrum itu memang diciptakan buat si adek bayi itu..:)

Nah, how about si adek?Nutrisinya gimana?Nutrisnya tetep terjaga donk, karena Tuhan sudah mengkondisikan tubuh ibu untuk lebih dulu memenuhi nutrisi janin, lalu nutrisi ke ASI lalu kemudian nutrisi untuk ibu itu sendiri. Jadi biar janinnya sehat, ibu juga harus sehat. Saya semenjak NWP makan teratur dan banyak, gizi seimbang, minum yang banyak, istirahat yang cukup. Makanya sampai sekarang saya masih FIT aja tuh jalananinnya. Buktinya saya masih bisa kerja, masih bisa ngurus Danzel dan rumah, walopun tetep dibantu banyak tangan, karena sampe rumah saya lebih memilih istirahat dan quality time with Danz. Saya juga masih bisa jalanin NWP dengan pregnancy sickness yang Puji Tuhan masih bisa saya tangani. Tuhan itu baik kok. Dia tahu niat saya berikan yang terbaik untuk anak2 saya. Makanya dibukakan jalan deh..:). Kemarin saya cek kandungan di midwife saya, si adek berkembang sempurna tuh. Malah keliatan gendut hehe. Berat badan saya juga naik, beda dulu waktu hamil Danz, karena saya mun2, trimester awal BB saya malah tetap bahkan hampir turun. Gimana enggak, sekarang setiap mual saya makan.hahahaha. gendut2 dehhh. Yang penting anak2 saya sehat..:D

So, bagi ibu2 yang mau NWP, yang terlalu takut karena gosip, rumor dan mitos yang beredar di dunia persilatan, eh per Ibuan..:D. Just Do it Moms!!! Tapi tetep review diri yaa, memenuhi syaratkah dirimu?konsultasi juga dengan dokter kandungan atau bidan anda. Tentu usahakan dengan yang pro ASI ya, kalo gak pro, ya kemungkinan besar, anda bakalan ditentang habis2an..:). Jelaskan juga kepada orang2 terdekat anda, karena NWP bisa sukses dengan dukungan banyak pihak. Kayak saya nih, Hubz emang ayah ASI banget deh, Oma2 dan Opa2 Danz juga grand parents yang pro ASI. Makanya tambah semangaattt ngASI danz sampe 2 tahun, lulus S3 ASI. Eh, gak cuma Danz dink, si adek juga donk nanti:).

Makasih ya Tuhan Yesus, You are amazing..:D

Saya rela serela relanya menyusui selama 4 tahun berturut2. Lah emang siapa yang gak rela? 😀 😀

 

Sampingan

About Breastfeeding

Sejak masih hamil, saya sudah bertekad untuk ngasih ASI ekslusif buat Danzel. Tapi ternyata, setelah Danz lahir, segala sesuatu berjalan diluar dugaan. Saat IMD, danz gak bisa mencapai putting, waktu yang diberikan juga ga terlalu lama. 2 hari pertama ASI belum keluar maksimal. Puting rata bahkan cenderung inverted. Saya tetap nyusuin sih, tapi tidak maksimal. Puncaknya pas DAnz umur hampir 2 hari, hari minggu malam, waktu itu lagi siap2 pulang. Danz tiba2 nangis dan rewel. Saya pikir karena popoknya basah. Bawa ke ruang bayi untuk dibersihkan, ternyata popoknya kering kerontang. Saya bener2 bingung. Akhirnya sama susternya tetap digantiin dengan baju yang akan dipakai pulang. Tiba2 susternya ngomong, “ini dedenya agak panas bu. trsu agak kuning juga”. Saya kaget setengah mati. Segera di ukur dengan termometer, suhunya 38 dercel. Doengg.!!!saya langsung gemetar, panik. Susternya bilang mungkin penyebabnya karena kurang minum. Memang saat itu ASi saya masih sangat sedikit. Sama suster ditanya, mau dikasih penurun panas atau susu formula. Saya pun keluar dan konsultasi sama Hubz, mama dan mama mertua. Saya gak mau kalo dikasih obat, akhirnya saya memutuskan untuk ngasih sufor 30 ml. Saat itu rasanya saya mau nangis gerung2. Saya mau danz ASIX, lah ini 2 hari aja udah sufor. Tapi, saat itu pilihannya antara tetap memegang idealisme dengan konsekwensi Danz bakalan tetep demam, atau sedikit mengesampingkan idealisme dan Danz bisa sehat lagi. Pilihan pertama yang saya ambil, dan benar, setelah disendokin sama susternya, Danz bisa pipis dan panasnya langsung turun.

Malam itu kami batal pulang, karena takut Danz kenapa2. Saya stres. malam itu juga langsung konsumsi obat pelancar ASI, makan sayur sebanyak2nya. Suster juga tetap menyarankan, PD saya harus tetap disodori sama Danz, biar dia belajar nyusu. Besok paginya, saya dibawain bubur nasi yang dicampur sama jahe dan telur buatan mama. Dulu juga mama mengkonsumsi itu, agar badan cepat pulih dan merangsang ASI. Setelah selesai makan, rasanya PDsaya agak penuh. Saya coba pencet, ASI yang keluar sudah lebih banyak dari kemarin. Saya langsung pengumuman donk. Seneng banget rasanya. Sampe dirumah pun saya memutuskan untuk menghentikan pemberian sufor. Mama mertua juga sangat support. Saya dibawain sayur adas yang dibobor, yang dipercaya memperbanyak ASI.

Puji Tuhan, sejak hari ketiga itu ASI saya lancar jaya. Tapii, cobaan yang baru datang. OMG, puting saya luka parah sampai berdarah2. Sakitnya minta ampun. Ngalah2in rasa kontraksi..err..gak ding..kontraksi mah tetep yang tersakit.hehe. Puting saya yang flat cenderung inverted, bener2 membuat saya dan Danz kesulitan, Sebenarnya di RS saya dikasih spuit yang dipotong ujungnya, untuk menarik puting. Saat ditarik sih bisa keluar, tapi gak lama setelah itu masuk lagi :(. Saat itu saya merasa menjadi ibu yang buruk, Gimana gak, setiap Danz nangis minta nenen saya rasanya mau melarikan diri. Pokonya ada saat ketika saya gak mau deket2 Danz. Saya sempat kena syndrom baby blues gara2 puting luka. Gak dikasih juga gak mungkin. Trus Danz makan apa donk?saya hampir menyerah ngasih sufor, tapi saya tahan sekuat tenaga. Sesakit apapun itu, saya tetap ngASI. ternyata mama dulu juga begitu. 3 anak, 3x puting luka. Tapi, bedanya dulu mama seminggu sembuh, nah saya?hampir sebulan ga sembuh2. Menurut yang saya browsing, itu karena perlekatan yang salah. Saya coba lagi, dengan berbagai macam perlekatan, tapi hasilnya putingnya masih berdarah2. Mungkin karena saya sudah terlalu stress, akhirnya tidak bisa mengaplikasi ilmu yang sebenarnya sudah jelas.

Dengan modal gak mau kasih danzel sufor, saya tetap keukeuh kasih ASI, sakitnya saya tahan. Setiap mau nyusu putingnya saya tarik2 keluar. Saya juga memutuskan berusaha menyembuhkan lukanya dengan minyak tawon dan minyak kelapa buatan mamaku. Finally bisa jugaaa, walopun cuma dengan satu PD sebelah kanan. Puji Tuhan banget deh. Sementara PD kanan disusuin langsung, yang kiri rajin saya perah. Eh, ternyata puting PD kiri malah bisa keluar dengan bagus dan kuantitasnya juga lebih banyak. Mulai Danz 3 bulan, saya sukses menyusui dengan my twins, produksi sangat cukup buat Danz. Puji Tuhan lagi. bener2 bersyukurrr bisa kasih ASI yang terbaik buat Danz.

Sampai saat ini, Danz 18 bulan alias 1,5 tahun, saya tetap ngASI, walopun saya kerja, tanpa tambahan susu apapun. Dan lagi, saya lagi hamil sekarang. hahahah. Tuhan Yesus baik!!!!

About Work

Now talk about my work. Waktu Danz hampir setahun, saya ditawarin oleh salah satu Notaris di kota ini untuk magang ditempatnya. Ini tawaran yang sangat baik, demi masa depan.hehe. Soalnya untuk Calon Notaris seperti saya ini, magang adalah syarat penting selain 2 syarat lainya, yang harus dipenuhi agar bisa buka kantor sendiri. Sempat dilemma juga sih, mau ninggalin Danz tuh rasanya berat banget. Sejak lahir sampai 1 tahun, setiap bobo dia harus nenen, nah mikirin dia bobo siang tanpa nenen saya sudah pusing sendiri. Sebenarnya, mungkin saya sendiri yang belum siap untuk jauh dari Danz kurang lebih 6-7 jam. Tapi setelah banyak pertimbangan, dengan dukungan banyak pihak, saya memutuskan menerima tawaran itu. Saya mulai masuk 1 minggu setelah ulang tahun pertama myDanz

Kantor tempat saya kerja, letaknya di tengah kota, dekat sama pertokoan dan tempat makan. Haha. Tetep ga jauh2 dari makana .;p. Notaris tempat saya kerja sudah cukup lama saya kenal. Kebetulan masih juga ada hubungan keluarga dengan mama mertua. Ada satu yang sangat menonjol dari beliau, yaitu Cantik. Iyaa suerr!! Di umur 55 hampir 56, beliau masih terlihat sangat segar dan cantik, bahkan terlihat jauh lebig muda dari umurnya. Kadang orang salah mengira, beliau masih berumur thirty something or early forty. Saya manggilnya Tante. Untuk selanjutnya disebut juga TAnte Notaris Cantik (TNC)- hahaha pake bahasa akta nihh..:D.

Suasana kerjanya cukup menyenangkan. Staff TNC sebelum ketambahan saya ada 4 orang. Mba Yatmie, Mba Dwi, Kak Uli, dan Kak Daniel. Semuanya sudah cukup lama juga kerja disitu. Bahkan ternyata ada 1 ibu yang jadi Staff Notaris pertama yang ada di salatiga. Jadi Mba Yatmie ini sudah dari tahun 80an kerja di kantor notaries. Wah, saya bahkan belum lahir kali tuh. Ilmu Notaris dan PPATnya udah khatam pokoknya..:). Lalu, sesudah saya masuk, ketambahan satu lagi. Yang paling kecil umurnya Linda. 

Jam kerja saya dari jam 9 pagi sampai Jam 4 sore. Kerja disini saya bener2 dapat ilmu. TNC gak pelit berbagi ilmu yang dipunyai sejak buka kantor bahkan masih magang dan jadi notaries pengganti dulu di Medan. TNC bahkan selalu mendorong saya untuk ga brenti belajar. Akata2nya dilahap semua. Dibaca dan dimengerti. Biar nanti pas buka kantor gak kagok, gak ketakutan, gak gugup. Klien bias dihadapi dengan baik. Staff2nya juga sangat kooperatif. Semuanya membantu dan selalu menjelaskan jika saya tanya. Bahkan dengan baik hatio ngasih waktu dan tempat buat saya pumping ASI setiap jam 1 siang. Kalau ditanya betah gak kerja disitu? Jawabannya yes OFcourse. Ini bidang saya, ini ilmu yang saya cintai, profesi yang jadi cita2 saya. Dengan banyaknya kemudahan yang diberikan TNC dan staff2nya bagi saya untuk mendapatkan ilmu itu, tentu I have to say BIG THANKS..saya bersyukur diberikan Tuhan tempat belajar yang okeh punya.

Doakan saya mampu dan mendapat ilmu sebanyak2nya yaa..Doakan juag saya bias buka kantor sendiri nantiny at least 2 tahun lagi..biar sekalian NOtaris/ PPAT..:)

AMINNNNNN..:D

Launching Danzel..

Jadi begini ceritanya, HPL saya yang ditentukan dokter adalah 8 September 2012. HPLnya sering berubah2. pokoknya terakhir periksa sebelum lebaran sy sudah 36 weeks, which means kapan saja bisa brojol. Dokter memprediksikan bisa jadi sebelum lebaran saya sudah lahiran. Wahh, rasanya sempat deg-degan. Mikir juga gimana kalau sy tidak sanggup ngeden atau tidak sanggup menahan rasa sakit kotraksinya. But, thanks to Jesus Christ and hypnobirthing, perasaan was-was cuma bertahan bebrapa menit saja, digantikan dengan perasaan excited n senang tiada tara, karena finally saya bisa ketemu my baby boy secara langsung.

Tau kapan saja, saya bisa brojol, segera dong mengabarkan ke keluarga. Mamaku yang lagi kuliah S3 di Malang, sudah siap sedia. Minggu depannya my mother dah ketuk2 pintu jam 5 pagi (naik travel dari malang jam 8an, nyampe salatiga jam 5 pagi). Maka dimulailah perjalanan menunggu datangnya mules-mules, flek-flek, atau yang terburuk pecah air ketuban. Persiapan baju2 juga sudah mulai dipilih2, mana yang dibawa dan mana yang ditinggal aja. Karena, ternyata di RSB tempat saya akan lahiran nantinya, baju dan perintilan babynya akan disediakan pihak RSB. Malah gak disarankan membawa baju sendiri, karena takut hilang atau tertukar. Jadinya yang saya siapkan hanya baju keperluan saya, dan baby blanket. Tapiii, judulnya aja disiapkan, hanya disiapkan aja, tetap masih didalam lemari, belum masuk koper,heheh. Saya masih santai karena benar-benar belum ada rasa mules, bahkan braxton hicks sekalipun. Mana waktu itu rumah masih amburadul (kami pindahan kerumah baru tanggal 31 Juli 2012), dapur belum jadi, barang2 masih numpuk di ruang tengah. Jadi akhirnya membenahi rumah dulu.

Semenjak usia 36weeks itu, saya mulai rajin jalan pagi dan sore. Kadang ditemani Hubz atau mama. Kadang maless banget rasanya mau bangun dari tempat tidur, mikir jalan aja udah capek, gimana gak bawa buntelan segede bagong nih lhoo..;p..Tapi demi persalinan normal yang jadi impian, dijalani deh. Makan saya juga tambah banyak, dikit2 lapar. Kata mama gak apa2 makan banyak ketika hampir melahirkan, biar nanti ada kekuatan ekstra. Alhasil BB sukses mencapai 65kg. Wow bangett bagi saya yang dulu sebelum nikah BBnya hanya berkisar 40-42kg , lalu setelah menikah jadi 47kg. Berarti BB saya naik sampai hampir 20 kg..josss tenann..:D

Setiap minggu sejak 36weeks itu, mamaku sok berprediksi, “kayaknya minggu depan lahiran deh”. Tapi, manaaa?Danzel masih anteng2 aja tu di perut. Masih sibuk berakrobat, dalam hal ini tendangan2 tae kwondo yang duhai nikmat sakitnya, apalagi kalau ketendang di tulang iga. Belum entah pantat,bahu atau tangan yang jendal-jendol di perut, yang bikin rasany aga sabar pengen gendong langsung. Gerakannya tetap aktif, tapi saya juga berasa dia sudah semakin kesempitan di dalam. Cuma anehnya belum ada rasa mules dan tanda2 akan melahirkan sama sekali. Padahal terakhir periksa dia sudah sukses masuk panggul. Sampai malu kalo ke gereja, orang-orang pada takjub, karena dikirannya saya sudah brojol, tapi ini masih aja bawa2 gentong di perut.:D. Pernah sekali hari sabtu di minggu ke 38 (kalo ga salah..;p), miss V rasanya sakitt sekali. Kayak ada yang nonjok2, sampe kalau jalan rasanya hmmmm. Saya pikir sudah waktunya, tapii yang sakit ini miss V aja, perut dan punggung fine2 ajah. Wah..ada apa ini?setelah browsing, ternyata mungkin saja Danz lagi “ngebor” berusaha lebih turun masuk ke dalam jalan lahir. Ahh..sy senang, tandanya itu sebentar lagi dia bakal melihat dunia.:)

Dan apakah benar prediksi sayaa?Oh no,ternyat tidak, kontraksi yang saya tunggu2 tidak kunjung datang. Mulai takutlah saya. takut jangan2 air ketuban saya sudah tidak mencukupi, atau sudah keruh, dan segala kondisi lain yang bisa berakibat fata. Akhirnya, Tanggal 3 September 2013, saya dan Hubz kembali ke Dr. Robby Hermawan, SPog. My obgyn tercentahh. Saya disambut dengan “wah,koq belum meletus juga?”;p. Saya juga bingung dok!!. Saya kemudian diperiksa dan USG. Detak jantung bayi bagus sekali, peredaran darah dari ibu ke bayi juga sangat bagus. Sudah masuk panggul pula. Nah, air ketubannya mulai pengapuran, soalnya kan udah masuk 40w. Ditanya gerak bayi, saya jawab masih luar biasa aktif. Setelah kembali duduk, dokter liat2 penanggalan dan buku kontrol saya.  HPLnya 8 September 2012, dan itu sudah pas 40w. Dokter berpikir sedikit kemudian bilang, seharusnya dalam minggu ini Danzel harus lahir. Kalau sampai tanggal 8 gak ada tanda – tanda sama sekali, maka harus segera ke RS untuk diinduksi. Saya melongo sebentar, induksi?hmmm..kan kata orang2 sakitnya 2x lebih sakit. Tapi, never mindlah, yg penting mybaby lahir dengan selamat, dan kalau bisa no SC. Saya liat2an sama  Hubz dan kemudian mengiyakan. Siap untuk pulang, tapi kemudian dokter robby  kembali angkat suara “eh, tgl 7 aja ya? soalnya kan tgl 8 hari sabtu, takutnya saya gak ada ditempat”.. tanggal 7 berarti hari jumat?ya udahlah gak apa-apa. Sapa tau juga besoknya sy sudah mules2 dan brojol..hehehe. Kamipun pulang dengan damai, karena our babyboy tetap sehat didalam sana.

HAri berlalu, sudah hari kamis dan saya? tidak merasakan sakit,flek atau apapunnn…huaahh..Mybaby masih seneng didalam rupanya. Saya mulai mempersiapkan diri, akan diinduksi besoknya. Sebenarnya sejak senin saya kontrol, relaksasi malam yang disambung dengan doa sebelum tidur sudah saya tambahkan perihal induksi ini. Saya terima deh, yg penting anak gue selamatttt..hehe. Gak ada ras atakut, deg2an, was2 dan semacamnya. suer dehh. yang ada malah rasa senang, krn at least 2 days i will see my boy, and hold him in my arms..senengg dehh ngbayanginnya..:D. Yang malah deg2an si Hubz. sampe ga doyan makan, tidur susah, bolak balik p*p..wah macam2 deh..heheh..dia bilang besok will be a longggg day, dia stress luar biasa, sementara saya yg bakalan get in the battle lempeng aja.:D..once again hypnobirthing i heart you dehh..:)

Tanggal 7 September 2013, bangun pagi2, mandi, sudah dimasakkin telur ayam kampung 3 biji sama mama. 1 biji dimakan buat sarapan, 2 bijinya lagi dibawa ke RS biar tenaga nya banyak katanya. haha. mamaku memang rada lebay..:p. Saya juga dandan secantik2nya..ahaha. Berangkatnya nyewa mobil donkk, soalnya mobil papa mertua dibawa kerja. berangkatnya bareng dearest Hubz, yudie yg nyopirin, sama yang sudah saya anggap adek sendiri Dedew. Berangkatnya, masih becanda2, ketawa2 pokonya gak ada beban, sementara Hubz tegang benerrr dah..:p. Mama dan adek (kandung kali ini) si Noneng, nanti datangnya nyusul.

Nyampe di RS, langsung daftar, dan masuk ke ruang observasi. Sama suster, saya ditensi dan perutnya dipasangin belt gede, yang fungsinya buat denger detak jantung bayi. Belt ini disambungkan ke mini speaker, jadi, heart pulsenya Danz kedengeran kenceng dan kayak musik bagi saya. Kata suster detak jantungnya apikkkk,,:). gak lama kemudian, my obgyn yang ganteng masuk dan saya diperiksa dalam. Kali ini sy sedikit, dikitt aja was2. karena yg saya baca, kebanyakan bilang periksa dalam ini sakit. tapi…eng ing enggg..gak sakit sama sekali booo. Rasanya gak nyaman aja, namanya juga our private area di obok2.hehe. Ternyata saya baru bukaan 1 itupun masih sempitt banget. Wah, pegimana sih Danz, maunya koq didalam terus sih. Saya langsung diinduksi, pertama di kasih kapsul lewat vagina, saya disuruh tiduran dulu sampai kapsulnya lumer. Dokternya keluar, masuklah suster kecil nan mungil yang membawa nampan berisi semacam suntikan dari besi. Saya disuruh balik badan, which means my ass in front of her face. Saya panik dongg, di referensi saya gak ada nih, yang disuntik pake suntikan besi, kaya suntikan gajah. Ternyata oh ternyata perut saya mau dibersihkan. Saya lupa deh apa istilahnya (males googling juga..haha), pokonya perut saya dimasukkan cairan semacam cairan sabun, yang bikin jadi mules pengen BAB. fungsinya agar nanti pas lahiran gak ada feses yang keluar. Alhasil, belum juga semuanya disemprotkan ke perut, saya sudah meringis-meringis pengen p**p, dan setengah lompat lari, iya lari, dengan perut gentong ke toilet.hehe. Sementara saya diperiksa tadi Hubz ngurusin administrasi kamar, dedew dan yudie nunggu sampai kamar siap, nurunin koper, kemudian pulang untuk jemput mama dan noneng. Saya pun masuk ke kamar perawatan, dengan pesan, kalau ada air yang tiba2 keluar (ketuban), segera telp Ruang Bersalin. Oh ya, tadi pas perut dibersiin saya tanya sama suster, kalo sudah dibersiin nanti gak bis amakan lagi donk?ternyata bisa koq. Ya haruslah, kalo gak makan, darimane tenaga buat ngedennn??hoho. Dikamar, rupanya sudah disiapkan makanan dari RS, enak sih, tapii, porsinya koq sikit yaaa?saya masih bawa2 anak dalam perut nihh, kalo cuma sgitu sih gak nampol lah.hehe. Akhirnya , setelah mama datang, hubz beliin makan diluar, (di RM. Manado langganan, yummmm dehh..:)).

Belum juga makanan itu saya makan lagi, soalnya ternyata saya sudah kenyang makan yg sikit itu,hehe, sekitar jam 12an saya ditelpon untuk ke R. Bersalin buat di cek dalam lagi..#meringis..;p. Pikir saya ya udahlah, makanannya buat nanti saja setelah priksa, pasti saya bakalan lapar lagi kann?? Saya kemudian diantar Hubz ke R.Bersalin. Tapi Hubz disuruh tunggu diluar aja. so for now single fighter nih. Agak ngerasa gimanaa gitu pas masuk R.bersalin. Seumur2 baru sekali ini saya masuk R. Bersalin. Ternyata di dalam ada beberapa tempat tidur, yang disekat dengan kain gorden. Wah, sy langsung ngbayangin kalau semua tempat tidur itu full dengan bumil yang lagi nahan sakit. ramenya bangettt pastii.hehehe. Saya disuruh tiduran dan ngangkang. Lalu datang dokter cewe cantik mendekati saya, oh rupanya, untuk observasi kali ini, ga dr.Roby langsung. Menilik dari wajah dan jari2, kayaknya dokter ini lembut bin asik deh. aman..aman. Dan ketika,,Jlebbb..wuahhh, koq sakitt sihhhh?kukunya si dokter yang walopun sudah terbungkus sarung tangan plastik, terasa banget mencakar-cakar #lebayy ;p dinding rahim. Kok beda sih waktu diperiksa sama dr.robby?hikss..mungkin juga karena dr.roby lebih pengalaman kali ya dari dr.cantik jadi masih lebih gentle dr.robby..hehehe. Hasil periksanya gimana?Bukaannya belom nambah sodara-sodaraaa.hiks.masih satuu aja.Kapsulnya gak mempan berarti. Dr. Robby segera dtelp. Gak lama blio muncul. Saya diperiksa dalam kembali, yang rasanya koq jadi sakit ya?#nyalahin dr.cantik aja deh, kuku2nya membuat rahimku trauma.wkwkwk. My obgyn akhirnya mengambil keputusan saya di balon saja. Di balonnn?apapula ituu?asli gak ada dalam referensi saya juga. pastinya ga ada lah, saya gak kepikiran induksi sih, saya mah pede lahiran pure normal, jadi gak browsing sejauh itu.hehe.Ternyata, di balon itu,  masukkin alat (kyak selang kecil) ke dalam mulut rahim, kemudian dipump sehingga ada semacam balon yang membantu rahim membuka. Lalu selangnya?ya tetaplah didalam sana, jadi rasanya pertama risih banget deh. Dibalon ini lumayan membantu saya, yang ternyata rahimnya agak kebawah, jadi ketika dibalon, rahimnya jadi terangkat ke posisi normal, itu menurut dokternya. Setelah itu saya disuruh balik kamar, dengan pesan seperti sebelumnya.waktu utu sudah sekitar jam 1/2 3.  Sampe dikamar, ternyata sudah rame. Mama mertua sudah datang plus Mama,Noneng,Dedew,Yudie, Pink dan Pheby. Yang cecewe perawan tersebut pada heboh nanyain saya diapain aja. Pas saya tunjukkin selang yang nongol di perut semua langsung tutup mata dan teriak ngeri.hahahahah.

Dan sekarang apakah saya mules?omaigaddd mules bangetttt!!!!ternyata begitu to rasa kontraksi. kontraksi saya lebih banyak di perut,bagian belakang gak terlalu. Tapi saya sih masih bisa nahan diri, masih bisa praktekin ilmu hypnobirthingnya. Tarik apas perlahan dan berdoa.No screaming, paling meringis-ringis. Kadang saya muter-muter di tempat tidur, tapi langsung dimarahin Hubz. Dia gak ngebolehin karena muter2 bisa menghabiskan tenaga. Mama dan mama mertua cuma senyum2 liat saya kesakitan. Dibilangin malah bagus kalau sakit, berarti bentar lagi brojol. Saya juga bolak-balik masuk toilet, karena saya ngerasa sakitnya kontraksi agak berkurang kalau duduk di wc..hoho.Setelah 40w akhirnya pake pembalut juga, karena darah sudah mulai keluar banyak.untung aja bukan aer ketuban.Pasukan masih nungguin, kadang ngeledekin juga. Jam 1/2 6 sore, saya kembali dipanggil ke R.bersalin. Cek dalam lagi, kali ini sama suster. Bukaan 4. Menurut susternya balon itu membantu biasanya sampai bukaan 5, tapi saat itu saya masih bukaan 4 dengan kondisi balonnay belum terlepas. Suster telpon dr.robby, dan kemudian kembali pil dimasukkan ke miss V. Saat itu sudah mulai ada perasaan khawatir, koq bukaan gak nambah2, padahal sejak di balon itu saya sudah berusaha jalan2 ngiterin RS. Kembali ke kamar, pasukan ternyata pada pulang, mandi dan makan, kecuali mamaku. Hubz juga saya suruh makan dulu, kan nanti dia juga butuh tenaga menghantar saya ke next battle..hehhe..Tadinya, saran saya dia makan di RM.Manado, tapi karena agak jauh dia gak mau ninggalin saya lama2, jadinya hanya makan sate ayam rasa sekadarnya di depan RS. Ga lama mama mertua dan papa mertua datang, dikuti pasukan yang lain.

Sekitar jam 1/2 8, saya dipanggil lagi ke R.Bersalin. DI cek dalam lagi, ternyata bukaan belum nambah dengan signifikan. masih bukan 4 hampir 5..huhu.Balonnya sih sudah terlepas, yang menjawab pertanyaan saya, mengapa rasa sakit kontraksinya berkurang bukan bertambah. Posisi bayi juga masih di atas banget. Sudah masuk panggul tapi belum masuk jalan lahir. Saya kembali ke kamar. Ga berapa lama, jam 9 kurang, saya dipanggil kembali. Hmm, i think this is the time. Saya disuruh tiduran, trus kata susternya dokter nyuruh saya untuk diinduksi dengan cairan yang disuntikan ke tubuh saya lewat infus saat itu, untuk meminimalisir resiko pada bayi. Air ketubanpun di pecahin, agar proses induksi bisa dilakukan. Cess..cess..nyess..nyess..infus terpasang, cairan induksi masuk ke aliran darah. Gelombang kontraksi datangnya cepat banget. Dan sakittttt bangettttt. Rasa sakitnya bener2 tidak terkatakannn.heheh. 10 menit kemudian, dokternya datang dan cek dalam. Bukaan 8, wah saya senangnya minta ampun. That means sebentar lagi my tersayang bakalan lahir.

Dan benarkah yang terjadi demikian?hiks..enggak sodara-sodara. Menunggu dari bukaan 8 ke 10 lamaa sekalii. Dengan kontraksi hebat yang datang entah mungkin hanya hitungan detik, rasanya saya sudah gak mampu. Buyar semua latihan relaksasi hypnobirthing. Tadinya saya masih bisa menahan sakit dengan teknik pernapasan, akhirnya tanpa sengaja teriakan “Tuhan Yesus Tolong” malah yang keluar dengan tidak sopannya. Hadeh banget.:(. Kata bidannya bukaan 8 memang yang paling sakit. Biasanya bumil yang mau melahirkan akan stuck di sekitar bukaan 5 atau 6, tapi sesudah itu langsung blesss bukaan 10. Nah saya?brentinya dibukaan 8, my baby gak turun2, sudah masuk panggul sih, tapi belum di jalan lahir. Udah disuruh berbagai posisi sama suster n bidannya, sudah disuruh ngeden biar bantu babynya turun, tapi gak berhasil. waktu ngeden sih turun, tapi setelah saya brenti ngeden dia naik lagi.  Sakitnya juga semakin tidak tertahankan. Bolak-balik priksa dalam, tapi kondisinya tetap sama. Dokter ditelpon, jawabannya tetap observasi sampai bukaan lengkap. oemji, saya benar2 kesakitan dokk!! Jam 1 subuh saya minta suntikan ILA, yang malah dilihat heran sama suster2nya. Walah mereka pada ga tau apa itu ILA..#tepok jidat. Tapi karena saya bersikeras, akhirnya dokter ditelpon lagi. JAwabannay donkk ga boleh, katanya nanti ga maksimal waktu ngeden, lagian sayang udah bukaan 8 hampir 9. (paling g adokter tau apa itu ILA dan fungsinya..hehe). Dokter bilang observasi 1 jam lagi. Suster2 sama bidannya udah mulai bisik2, katanya ada kemungkinan SC kalo baby ga turun2 di jalan lahir. Oh NO..saya gak mau. Saya berkali2 berdoa. HUbz juga berkali2 bisikin baby agar cepat keluar, kasian Mamnya udah ga karuan. YAng jelas saat itu saya yang sudah telanjang bawah, sudah berdarah2 yang beberapa kali dilap sama susternya, plus air ketuban yaang masih keluar.

Entah jam berapa my dokter ganteng datang ke r. bersalin. Beliau sih gak pulang, hanya tidur sebentar, nungguin saya yang menurut prediksi beliau akan lahiran subuh. Dokter nyuruh saya ngeden, yang saya sambut dengan senang hati. entah datang dari mana tenaganya. Saya ngeden dengan sekuat tenaga. Tapiii, mybaby belum keluar juga. Saya gak bisa liat ekpresi dokternya, krn kaki2 saya dipegang masing2 1 suster 1. Vaginanya digunting saya juga gak ngerasain apa2, cm kedengaran “kress.kress” tapi ga ada rasanya. Akhirnya dokter mengambil keputusan untuk di vakum aja. Hanya untuk menarik baby agar masuk ke jalan lahir, dan kemudian saya harus ngeden. Saya hanya iya2 aja. Yang penting anak saya cepat lahir, selain karena saya sudah sangat kesakitan, saya takut kalo my baby stress di dalam sana. Alat kemudian dipasang (which i dont feel anything), trus dinyalain, nah mulai kerasa tuh ada yang turun ke arah vagina. Lalu dokter ngasih aba2 pas kontraksi agar segera ngeden. Saya pun ngeden dengan sekuat2nya ( yang juga entah dari mana kekuatannya). Dannn..pop..bagian bawah sana kerasa keganjel, rupanya kepalanya sudah keluar. Saya sudah mau ngeden lagi, tapi disuruh berhenti. Ternyataa, my baby kelilit tali pusarnya 2x boo. Pantes aja gak turun2 dianya. Setelah tali pusarnya dilepas dari leher, saya ngeden lagi. Dan keluarlah dengan sempurna my DAnzel Wailan Winsulangi Permana. diikuti dengan tangisannya beberapa detik kemudian. Tanggal 8 September 2012 jam 02.15. Glory to God!!!! Puji Yesus!!!..Nangis gue!!..Akhirnya my battle is over and ia m a winner. Semua berkat penyertaan Tuhan Yesus.

Sesudah itu, proses IMD, saya dijahit ( yang lupa saya tanyakan berapa jahitannya, yang kayaknya banyak deh.:D), . Hubz udah pamitan keluar, sesaat setelah dia mencium anaknya dan narsis foto2, gantian sama mamaku. Butuh udara segar dia. Karena menyaksikan proses kelahiran danzel, ngliatin darah2, ngliatin istrinya kesakitan, adalah proses yang memacu adrenalin dan butuh keberanian yang besar.  Lalu bergantian para pasukan masuk dan heboh2an. (untung aj audah subuh dan saya sendirian.) Foto2 mereka dan kemudian hening dan saya tidur..:).. BTw. bagaimana dengan make up saya?AMBURADUL of courseee. sesudah melahirkan saya kayak orang yang habis digebuki, tapi dengan muka cerah dan bahagia. AHAII..:D

 

 

P.S: Thankyou so much yaa suamikuu, mau kompromi dengan darah dan lendir2, mau nemenin aku. This is our battlle you knoww!! ANd we winn..well..tommorow we’ll face another battle for sure..:).SO alwayz be with me yaaa..:D..love youuu..:D

way to work

jarak kantor saya dari rumah sebenarnya gak terlalu jauh. Kalo naek motor paling lama 10 menit udah nyampe. Tapiiii,berhubung saya tidak piawai mengendara motor..#piawaiii..bahasanyooo..:-D..maka saya menggunakan moda transportasi lain #jiahh..koq jadi kayak makalah hukum pengangkutan yak?hehe..

moda transportasinya ada 2,eh 3 ding! kaki juga kan termasuk alat transportasi..:p..yg pertama k+a ka, k+i ki, alias kaki..jalan kaki dari rumah ke jalan besar buat cegat Angkot, yak itu transportasi kedua. Sesudah angkot, sambung lagi dengan be to de cak Becak. huft..sampailah sy dikantor. Kalau dihitung2, biaya transport ke kantor cukup besar,apalagi buat mommy yg medit kayak saya..hehe..sebenarnya bisa sih setelah turun angkot, jalan kaki lagi. Tapi, jalan kaki memakan waktu yg lebih lama,yang berarti saya harus berangkat lebih awal,yang berarti juga akan mengkorting waktu kebersamaan saya bersama Danz di pagi hari. Oh NOO..mending ngluarin uang extra dehhh..lagian saya juga capeklah kalo harus jalan lagii..nanti kecantikan saya berkurang seiring keringat yg keluar donkkk..akakakaka..itu alasan yang kesekian koq..:p..
#ngelesss.com..:p

kalo pulang sih gampilll,soalnya dijemput Hubz donkk. Jadi pulangnya bermotor rialah kami berdua,melalui jalan2 tikus,becoz saya gak pake helm.hehe

#barusan dikasih saran baru sama mba di kantor yg okehh banget,bisa tetap berangkat seperti biasa,dengan biaya yang lebihhhhh muyaaahhh..aseekk dahhh..:D

Taraaaaa…Pleasee Welcome…

DANZEL

” Danzel Wailan Winsulangi Permana “

Inilah dia si krucil penghuni perut saya setahun yang lalu. Tanggal 8 September 2012, my little boy ini lahir dengan selamat berkat pertolongan Tuhan Yesus. lahirnya di Kota kecil yang adem dan menyenangkan Salatiga. Beratnya 2.88 kg (well, ga terlalu besar ya, ternyata semua yang dikonsumsi, menumpuk menjadi lemak dengan sukses pada emaknya,ahahaha), dengan tinggi 46cm. Proses kelahiran Normal with induksi. Cerita tentang proses persalinannya, bakalan saya ceritakan lengkap dengan teriakannya di posting berikut yaa..hehe..

Yang jelas, kelahirannya membawa sukacita besar dalam keluarga. Anak pertama dari anak – anak pertama, cucu pertama dari pihak keluarga saya dan Hubz. Serba pertama. Big Thanks to Jesus. Perubahan besar dalam kehidupan of course terjadi. Menjadi orang tua bagi saya adalah one big step in life. Segala sesuatu berubah, cara pandang, cara menjalani kehidupan. Demi this little chipmunk everything has to be good..berusaha untuk memberikan segala yang terbaik untuknya.

Sekarang dia sudah satu tahun. Suer dehh benar2 gak kerasa. Rasanya baru kemarin ngeden2nya..ehh..dah gede aja ni bocah. Aahh..berkat Tuhan tiap jam..:)

danzel2

ini dia nihhh si ganteng. fotonya diambil pas perayaan ulang tahunnya yg 1. Ceritanya nanti  his 1st birthday party nanti aja ya..hehe.. Widihh..Mam’s little boy cakep benerr dahhh..kecupkecukecuppp..:*

P.S:

To my dear son,

Danz..makasih ya sudah hadir di kehidupan Mam dan Pap, di kehidupan keluarga besar kita. You are a bundle of joy for all of us. For now you’re just the best Mam ever had in life. Mam will always..catettt son..ALWAYS..be there for you in every way you need me..Mam love you eternaly…Mam n’ Pap loves you very berry much.. muaaaahhhh..:*

#SoSorry Mam gak bisa bikin kata2 bagus, yang pasti in every single day of mine, even every minute and second, Mam always say thank you to our Father in heaven, for gave you as a wonderfull bless to me and our family..:’)

I’m Backkk..!!!

Wuahhh..apa kabar nih “rumah”kuu?lama sekaliiii tidak bersua..hehe..baru aja dibikin,mindah-mindahin tulisan dari blog lama yg cuma seiprit, ehh langsung ditinggal luaamaaa,sampe berdebu dan sarang laba2 dimana.:D.Maklumlahh, saya lagi sibukk,sibuk momong anak dan bermalas – malasan..hohoho..

eh..momong anakk?iyaaa..BEBE yang didalam perut, yang postingan tentang dia cuma sampe trimester I sudah launching, bahkan sudah 1 tahun umurnya..huahh..bener2 deh, emak macam apa saya ini??#nangis dalam hati.:p..nantilah saya janji bakalan nulis tentang myBaby di postingan2 lain, janjiiiii dehhh..#self talking..:D..

sejujurnya,ingin sekali menulis dengan rajin, tapi apa daya,rajin hanya sampa di mulut aja,dalam hati pula,gak nyampe di jari dan keyboard laptop. Padahal, waktu untuk menulis tentu saja ada, tapi sayang saya kalah dengan kemalasan..#jitak diri sendiri..hehehe.. Selama ini hanya blogwalking, baca-baca blog yang seru2, apalagi blog tentang keluarga, itu mah tiap hariii, sampai sudah punya blog favorit, yg selalu ditunggu2 tulisannya. sampai kadang saya bolak-balik bertamu demi melihat apakah ada postingan baru..:).

Nah, semenjak kerja (nah lhooo..udah kerjaaa??heheh, iyaaa udah kerjaa, nantikan ceritanya yaa..:D), kok malah jadi semangat pengen nulis yaa?hmm..saat waktu tumpah ruah, buka account sendiri aja gak pernah. Ehh, giliran waktu terbatas, kerjaan kantor lagi banyak2nya, malah semangatnya menggebu-gebu. Ahh, biarlah, semoga saja semangat ini gak panas2 chicken p** yaa..semogaaaa..

well..fightingggg..God blesa us all..:)